Rabu, 10 April 2013

Wanita Menopause rawan Kanker??

Banyak wanita yang memasuki masa menopause merasa gelisah, padahal menopause adalah sebuah kondisi yang pasti akan dilewati seorang wanita. Gejala-gejala yang timbul dan dirasakan menjelang dan semasa menopause berupa haid tidak teratur, hot flushes (semburan panas didaerah dada, leher, yang menyebar ke wajah sampai kulit kepala), keringat berlebihan di malam hari (night sweat), jantung berdebar-debar, sakit kepala / migren, vertigo, insomnia (susah tidur), nyeri sendi, nyeri otot, cepat letih, gairah sex yang menurun, sampai pada perubahan emosi seperti cemas, depresi dan mudah tersinggung. Menopause terjadi dalam rentang usia antara 40-65 tahun. Seorang wanita dikatakan menopause jika dalam rentang mengalami tidak haid lagi selama 12 bulan terakhir. Jika diperiksa dilaboratorium menunjukkan kadar FSH (Follicle stimulating hormone) (>20 IU/ml) dan estrogen rendah (> 50 pq/ml).
Kadar estrogen yang sangat rendah pada wanita menopause (dan akan lebih turun lagi pada post menopause) sehingga cairan vagina akan berkurang, sel epitel vagina menipis, dan mudah cedera. Sehingga wanita menopause rentan terhadap infeksi saluran kemih, inkotinesia (sulit menahan buang air kecil) dan kulit menjadi keriput.
Walau sudah menopause, kesehatan reproduksi wanita mesti tetap dijaga. Penyakit berbahaya yang dapat menyerang wanita menopause adalah:

  1. Kanker serviks / mulut rahim. Gejala lain dari kanker serviks setelah menopause bisa nyeri panggul, peningkatan keputihan (pucat, berair, merah muda, coklat, berdarah, atau berbau busuk), dan pendarahan setelah hubungan seksual. Sayangnya, karena gejala kanker serviks setelah menopause jarang terjadi sehingga baru akan diketahui jika sudah memasuki stadium lanjut. Tanda-tanda lain yaitu: nyeri punggung, patah tulang, kelelahan, bocornya urin atau feses dari vagina, kaki sakit, kehilangan nafsu makan, nyeri panggul, kaki bengkak, berat badan menurun. Di Indonesia saja, setiap jam 1 wanita meninggal akibat kanker dan penderita kanker serviks baru bertambah 1 orang. Faktor pemicu kanker seviks adalah aktif secara seksual sejak dini, sering ganti pasangan   seksual, merokok, pernah terinfeksi PMS, penggunaan pil KB dalam jangka panjang,   penggunaan pembalut/pantyliner yang tidak berkualitas/mengandung dioksin

  2. Kanker ovarium adalah tumor ganas pada ovarium (indung telur). Kanker ini paling sering ditemukan pada wanita usia 50-70 tahun dan 1 dari 70 wanita dapat terserang kanker ini. Faktor resiko terjadinya kanker ini yaitu konsumsi obat kesuburan, pernah menderita kanker payudara, punya riwayat keluarga dengan kanker payudara/kanker ovarium, riwayat keluarga yang pernah menderita kanker kolon, paru-paru, prostat dan rahim (sindroma Linch II) dan juga karena tumpukan toksin selama puluhan tahun di dalam tubuh. Di Amerika, pada 1998 tercatat 25.400 kasus kanker ovarium. Hanya sekitar 25-30 persen saja penderita kanker ovarium yang dapat terdiagnosa pada stadium awal. Gejala yang dapat terjadi pada wanita dengan kanker ini adalah: panggul terasa berat, pendarahan pervaginam, perut kembung, nafsu makan berkurang, berat badan turun, anemia,
    mual, muntah, tidak mampu mencerna makanan seperti biasanya.
Di sadari atau tidak, kedua penyakit tersebut sebenarnya menghantui para wanita menopause. Pencegahan tetap diperlukan tidak hanya pada saat wanita sudah mengalami masa pre menopause, tetapi juga sebelum itu. Untuk itu, pencegahan dilakukan dengan cara hidup sehat, misalnya dengan makan makanan yang bergizi, menghindari stress, tidak merokok dan minum alkohol, setia kepada pasangan, dan juga menggunakan bahan-bahan yang tidak mengandung toksin yang dapat merusak sistem reproduksi wanita. Salah satunya adalah penggunaan pembalut dan pantyliner yang bebas dioksin. Selain itu, dapat pula ditambahkan keistimewaan lain, misalnya dengan adanya Nano Silver (partikel perak/silver berukuran 10 pangkat minus 9) yang sangat bermanfaat sebagai pelindung/antibiotik alami. Penggunaan yang teratur dapat membantu mencegah dari menderita kedua penyakit itu di masa pre, menopause dan post-menopause.

Sumber: medica store, harian waspada